Laman

Sabtu, 05 September 2015

“InsyaAllah ga akan ketuker”


Kebetulan saya pernah baca artikel BC tentang janganlah kita mengkhawatirkan rejeki kita, karena sudah ditetapkan. Justru kita harus khawatir terhadap amal ibadah kita karena tidak ada jaminan Allah tentang itu.

Hmmm, rejeki sudah ditetapkan. Alasan yang membuat saya pantang mundur untuk melakukan COD lagi siang ini dengan kondisi hape mati. Sebelum mati masih sempet kirim pesen kalau saya sedang on the way ke Stasiun Bogor, tempat COD yang udah ditetapkan sepekan lalu. Bismillah aja, sepanjang jalan ke stasiun Depok Baru kepikiran nanti gimana ya ketemunya, statsiun Bogor kan gede banget.. dan selalu aja lintasan pikiran itu menjawab “InsyaAllah ga akan ketuker rejeki lw”.

Oia hape saya ini udah canggih banget, ngecasnya harus cabut batere karena udah eror bagian chargernya dan kondisi baterenya kalo udah kurang dari 5% paling hanya beberapa detik aja hidupnya. Hmmm... “InsyaAllah ga akan ketuker” keluar lagi plus cerita dari ust Salim A Fillah di UI tempo hari, tentang bagaimana garam yang mengasini sayur asem yang kita makan pun punya cara tersendiri untuk sampai ke kita. Cara yang tidak pernah terpikirkan bahkan oleh si garam sekalipun. Terus meyakinkan hati, ini masalah keyakinan kita pada Allah yang Maha Memberi Rizki.... Andaikan batere ga habis pun, kalau memang bukan rejeki ya ga akan dapet.

Intinya saya coba meyakinkan hati, sampai enggaknya rejeki hari ini bukan karena hape. Tapi karena ketentuan Allah. Ya Rahman, ini masalah tauhid. Mendasar banget. Coba berusaha yang terbaik dulu dengan tetap dateng walopun telat lantaran kejebak macet di Dewi Sartika. Ga perlu nyesel dengan kondisi hape yang.... hadeuh. Hehehe.

Di kereta coba beberapa kali nyalain hape, tiap kali mau sms atau wasap, mati lagi. Sampe akhirnya catet nomor pembeli aja, ntar bisa kali pinjem hape orang di sana. Kertas ga ada, tangan pun jadi media buat nulis nomer hape. Dan tuh hape mati lagi dah.. Sudah tidur aja.
Sampe stasiun Bogor, cari-cari orang baik yang kira-kira bisa minta pulsanya buat sms tempat pastinya. Tapi ko kayanya ga enak ya. Bismillah coba nyalain lagi hape, terus sms pembeli.. Alhamdulillah bisa kasih kabar posisi di stasiun Bogor, walaupun ga bisa baca balesannya. Kalo batalin gimana karena telat setengah jam. Ah sudah lah, balik lagi ke poin tadi “kalau hari ini Allah takdirkan ada rejeki buat saya, ga mungkin gagal. Inget garam, inget cicak. Pokoknya bismillah. Tunggu aja di posisi ini.

Hasil akhirnya alhamdulillah.
Bisa segera pulang ke Depok, ngurusin pembelian buku, yang lagi-lagi terkendala hape mati. Pikiran itu lewat lagi “InsyaAllah ga akan ketuker”

Ini nih yang saya jual tadi siang di stasiun Bogor

Senin, 16 Maret 2015

Internet marketing

Bismillah

5. Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,
6. sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.
7. Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain ,
8. dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.
(Al-Insyiraah 5-8)


Salah satu surat yang sering saya baca ketika sholat (tapi saya bacanya utuh loh 1-8...hehehe). Kenapa pengen ngangkat ini? Ayat 5-6 Allah sudah janjikan ada kemudahan sesudah kesulitan, kebetulan sekarang lagi sulit dan pastinya Allah tidak pernah menyalahi janji-Nya.

Ayat ke 7, ini sentilan buat saya. Fokuuuussss, jadi udah di kasih tau belasan abad lalu, selesain dulu 1 kerjaan baru pindah ke kerjaan yang lain. Kalo jalan berbarengan yo suliiiit.

Lah apa hubungannya ama judulnya? Ya, sekarang mau mulai fokus ke internet marketing. Ga perlu cari-cari usaha apalagi.. Ngebaca 1 bisnis, pengen. Terus baca-baca yang berkaitan dengan bisnis itu. Besokannya liat bisnis yang lain, pengen juga. Cari info juga. Ngabisin waktu banget kan.

Bismillah, jadi saya akan fokus pada internet marketing. Ilmunya udah dapet dari my big bro. Tentang toko online dan optimasinya. Iklan di google, de el el. Lalu apa yang akan saya lakukan dengan kemampuan ini :
  1. Ngajarin orang lain tentang internet marketing. Buat temen-temen kelurahan mudah-mudahan bulan April jalan, insya Allah free. Yang lain kalau berminat silakan kontak saya. Hehehe...
  2. Jualin produk orang.
  3. Aktif menulis lagi. Sebuah keharusan ini mah karena ketika jualan via dunia maya calon pembeli hanya bertemu dengan tulisan kita. Jadi harus dilatih lagi kemampuan menulisnya. Salah satu langkahnya mengaktifkan lagi blog saya yang udah karatan ini. 
  4. Promosi promosi

Senin, 01 Desember 2014

Tak ada yang berubah pada sesuatu yang tetap

15 hari menjelang tahun kedua pernikahan ku...


Hari-hari ke depan akan semakin berat, san. Harus ada yang dirubah, entah apa. Tapi kita akan coba segala cara.

Ga berasa udah mau 2 tahun nikah. Cepet banget rasanya, semua bahagia, senang, susah dan sedih udah di rasakan bersama. Semoga ke hari-hari ke depan semakin baik lagi, sebagai individu, suami, ayah dan semakin memberikan manfaat pada warga sekitar...

Kamis, 09 Oktober 2014

Kampung Lio

Bismillah..

Udah sebulan lebih tinggal di tempat baru paska menikah. Setelah ngontrak di Jalan Kemulyaan Depok 2, sekarang aku dan keluarga kecilku tinggal di kampung Lio. Yaaps, dari kampung ke kampung. Bedanya, kalo di Jalan Kemulyaan tetangga-tetangganya pake bahasa betawi, sekarang lebih beragam lagi. Ada Jawa, Sunda, Betawi de el el.

Oia, sekarang kami menempati sebuah rumah besar yang pagi harinya dari senin sampe kamis di pake untuk TK anak-anak kurang mampu di sekitar sini. Kampung Lio ini daerah yang padet banget. Banyak yang kumuh juga. Kalo lagi jalan pagi bareng Ara ngelewatin rumah-rumah super duper numpuk dan di bangun seadanya. Alhamdulillah kondisi kita jauh lebih baik ya nak. Bisa di bilang warga di sini banyakan yang kelas ekonomi rendah. Bikin miris lagi anak-anak remajanya. Korban tipi banget dah.

Sedang berusaha untuk memberdayakan ibu-ibu di sekitaran rumah. Minimal ibu-ibu TK dulu...

Oia beberapa hari lalu seperti biasa, jalan pagi bareng Ara. Biasanya aku ngajak gadis manisku ini ngeliat kereta yang hilir mudik karena memang lokasi kami tidak jauh dari rel kereta api, tapi kali ini kita ke Lio. Naik perahu sampe seberang, terus balik lagi. Yang menarik, berbarengan dengan kami ada seorang anak SD, mungkin kelas 1 atau 2 SD, yang ikut naik juga. Padahal udah jam 7 lewat loh. Mukanya kusut, bajunya ga rapih banget padahal dia anak wanita. Hmmm ibunya pasti sibuk banget (bantu suaminya mungkin nyari uang) ampe ga sempet ngerapihin pakean anaknya.

Awalnya sih ga terlalu merhatiin, tapi setelah si abang penarik perahu bilang "abis di tampar lw ya?" ke anak SD itu.. mau ga mau aku jadi merhatiin. Ibu-ibu di sebelah anak itu pun sibuk nanya-nanya si anak. Ternyata ibunya kerja pagi banget, dan dia tinggal sama uwaknya. Uwaknya lah yang maen pukul aja ama nih anak lantaran bangun telat. Cerita si anak ini pun ngebikin para penumpang perahu jadi iba. Seorang ibu-ibu tua di dalam perahu pun langsung ambil tindakan dengan merapihkan baju dan rambut si anak, sampe minjemin karet buat ngiket rambut anak itu biar rapi...

Sedikit banyak jadi gambaran warga di kampung Lio yang penuh dengan kontrakan petakan. Ya Allah jadikanlah kami bermanfaat bagi lingkungan ini....

Kamis, 18 September 2014

Jualan Jersey

Huppss... udah lama bangeeeeeet ga nulis blog. Padahal sejak setahun lalu jualan via online. Ya aku jual jersey bola murah. Karena emang hobi sama sepakbola, yo wis lah di coba dari menjual yang sesuai hobby apalagi sesudah memutuskan untuk jadi pengajar free lance aja di NF..

Oia blog, aku sekarang udah punya anak. Yaaaaa ampuuuuun, lucu deh. Hehehe.

Sebagai awalan ini dulu aja ya. Mudah-mudahan bisa serius nulis lagi. Kalo mau liat toko online saya bisa ke poenyajersey.com. Bismillah

Jumat, 25 Januari 2013

Jarak

Hanya 1 jalur kereta yang memisahkan kami. Dia mengingatkanku bahwa aku membelakanginya.
Wajah cantikmu pun terlihat seketika saat aku membalikkan tubuh ini. Kecanggihan teknologi membuat kami bisa bercakap dalam diam.
Tak berapa lama memang, karena ular besi tujuan bogor sudah datang. Aku duluan sayang.
--aku dan istriku, Dini Kurnianing--
Maaf sudah membawamu dalam kehidupan yang sulit. Tapi aku yakin kita akan melaluinya.

Rabu, 23 Januari 2013

Getting worse

18 Januari 2013
"barakallah ya mas atas kelahiran putranya. Smg jadi pemudah jalan orang tuanya ke surga"

23 Januari 2013
"innalillahi wa inna ilaihi roji'un, smg mas andri di beri kesabaran dan kekuatan"

Hanya 5 hari jarak ucapan itu. Ya Allah betapa dekat jarak hidup dan mati itu.

+++++++++++++++++++++++
Hidup ini pun semakin buruk. Air mata tak terasa tumpah. La ilaha illa anta subhanaka, inni kuntu minazh zhalimin.
Rabbi, inni lima anzalta ilayya min KHAIRIN faqiir.

Ya Allah berat nian rasanya beban ini. Kuatkan aku ya Rabbi.

Jumat, 18 Januari 2013

Passion

Sebelum bertemu dengan wanita yang sekarang mendampingiku, salah satu hal yang ingin aku lakukan adalah belajar tentang komputer atau internet. Yaah pokoknya apapun yang berhubungan dengan keduanya. Aku sadar kesukaanku pada 2 hal itu cukup besar, sayangnya baru terdeteksi setelah di tingkat-tingkat akhir kuliah dulu.

Ya, karena aku mash belum familiar dengan komputer bahkan sampai tingkat 1. Matiin komputer aja ga tau caranya :-(. Berinteraksi dengan komputer menjadi hal yang menyenangkan pas virus indonesia lagi naek daun dulu. Ada virus kangen dan tentu yang paling fenomenal ya virus brontok. Aku cari di internet cara mengatasi 2 virus itu. Dari situ aku rasa dunia komputer dan internet itu menyenangkan.

Sempet merencanakan untuk ngambil kuliah di LP3T NF, tapi terpaksa di tunda karena biayanya dialihkan untuk menggenapkan dien ini. Keinginan itu tiba-tiba muncul lagi sekarang. Hmmm, gimana ya caranya. Pengen bisa bermain-main dengan html, php, mysql, java, linux, pengen bisa desain grafis juga, bikin web. Bermain dengan jaringan. Pengen bisa bongkar pasang komputer juga. Semuanya muncul lagi pas aku lagi belajar bikin toko online sendiri. Cari-cari tutorial.. Ah menyenangkan rasanya. Sayangnya jam ngajar tiba. So harus di stop dulu.

-NF Cimanggu-

Jumat, 04 Januari 2013

Must

What must i do?

Ya Rabb, sebagaimana Kau mudahkan jalan ke arah ini, mudahkan pula aku menapakinya. Tuntun aku ya Rabb. Kuatkan aku..

Jum'at pagi

Graha Insan Cipta
4 Januari 2013

Sebelas tahun lalu, aku merayakan perpisahan masa SMA di gedung ini. Ternyata arealnya cukup luas. Kupikir cuma gedung yang dulu dipake buat perpisahan itu aja, ternyata ada beberapa gedung lain yang terdiri dari kelas-kelas. Hmmm, pantes sering dipakai buat pelatihan-pelatihan juga. Terakhir kali mampir ke tempat ini kurang dari sebulan lalu, dan waktu itu ada pertemuan antar alumni HMI. Aku sih cuma mampir untuk sholat aja.

Ah bukan itu yang membuatku ingin menulis. Oia hampir lupa, hari ini 4 Januari loh ^^. Ada apa ya? Hehe, kalau menurut data KTP sih aku ulang tahun hari ini. Tapi buatku tanggal ini ga spesial, bayangin aja aku baru inget ulang tahun versi KTP (lebih tepat sih akte) pas aku nulis tanggal di bagian atas tadi.

Ko bisa? Bisa donk :-P. Jadi dulu pas bikin akte, emak-babehku mempercayakan pada orang lain. Maklumlah orang kampung ketemu petugas desa itu rasanya gimana gitu. Semua akte anaknya sepertinya ga ada yang diurus sendiri. Walhasil kejadianlah yang namanya kesalahan data. Tanggal lahirku yang seharusnya 4 April 1984 berubah jadi 4 Januari 1983. Wow... Jauh bener bedanya ya :'(. Bukan cuma tahun yang berubah, tapi juga bulannya berubah.

Ga percaya? Tanya aja sama emakku. Emak itu ga pernah sekolah, ga bisa nulis, ga tau nama-nama bulan masehi apalagi bulan islam. Tapi kalau bulan versi ehm ehm, versi mana ya?? Pokoknya ada bulan mulud, sapar, rowah, puasa gitu deh. Ya bisa dibilang keislam-islaman sih. Jadi kalau emak ditanya tentang kapan aku lahir pasti beliau jawab, aku ini serba 4, lahir tanggal 4, bulan 4, tahun 84, dan anak keempat :-). Love u so much Mak.

Emak ga tau atau ga inget atau apalah dengan tanggal lahir versi akteku. Baru aja kepikiran akibat kesalahan data itu takdirku untuk bertemu dengan orang-orang yang sudah Allah tetapkan akhirnya kejadian. Indahnya rencana Allah. Sungguh jika Allah mau maka tak ada yang dapat menghalanginya. Karena sudah tidak ada wahyu, maka mukjizat pun tidak turun. So semua proses-proses kehidupan dibuat masuk akal. That's the point

Belum selesai...

Kamis, 06 Desember 2012

Clear

Keterangan atau informasi atau kejelasan itu seperti sinar matahari yang memecah kabut pagi.

Kejelasan itu akan membuat kita tahu harus berbuat apa. Sunatullah jika ada sesuatu yang tidak jelas maka prasangka akan keluar menderas. Mencoba mencari kemungkinan ada apa gerangan yang terjadi. Padahal sebagian prasangka itu buruk, seperti yang tertulis dalam Al-Quran. Dan memang terbukti seperti itu lebih banyak prasangka buruk yang terlontar.

Itu akibat ketidakjelasan pada tataran pikiran. Ketidakjelasan juga membuat bingung mau berbuat apa. Walaupun rencana sudah tersusun.

Ah ada lagi, yang ini kalau di inget bikin ketawa sendiri. Bukan cuma bingung mau berbuat apa, bahkan bisa nenyebabkan kesalahan walaupun kita terbiasa melakukannya. Misal mau ngasih tanda dengan klakson tapi yang dipencet malah starter, sampai berpikir mau ke bengkel buat benerin klakson. Akhirnya sepanjang jalan harus berhati-hati karena mengira klakson mati ^^

--9 hari--